Posted by: Syarat Makna | January 5, 2009

Memaknai Untuk Akhirnya Memahami

“Memahami”, kata yang memiliki makna yang sangat dalam, begitu seringnya kata ini terucap namun tak banyak orang yang justru ‘faham’ dengan kata “memahami” ini. memang banyak arti yang melekat dalam kata ini, memahami bisa diartikan mengerti tentang sesuatu hal. Banyak orang yang sakit hati dan kecewa karena tidak terlalu mengerti apa makna dari “memahami” ini. banyak hal yang masih tersembunyi, layaknya sebuah misteri, kata inilah yang penuh misteri. seseorang bisa kecewa dengan dirinya sendiri, tak peduli dengan dirinya, tak lagi berfikir baik untuk akhirnya melakukan yang baik untuk dirinya, karena hilangnya makna “memahami” ini, ya… ia tak pernah bisa memaknai  kata “memahami” ini, memahami diri sendiri.

Sahabat. terkadang kita tahu seperti apa memahami, tapi kita jarang bisa memaknai lebih dalam kata ini. Sulit memang, begitu banyak kondisi yang harus di hadapi, dan tentunya setiap kondisi yang kita alami harus senantiasa kita fahami, tak hanya banyaknya kondisi yang ada, tapi bagaimana kita bisa memandang setiap kondisi dari berbagai sisi, sehingga akhirnya kita bisa memahami kondisi yang ada, dan kita pun bisa tahu apa yang seharusnya kita lakukan.

Bukankah kita pun sulit untuk memahami diri kita sendiri. Seandainya kita tanyakan itu pada diri sendiri, saya yakin tak banyak orang yang akan menjawab “ya” dengan tegas bahwa ia sudah memahami dirinya sendiri. Banyak faktor yang menyebabkan mengapa terkadang kita tak mampu untuk memahami diri sendiri. Ketika pada kondisi tersulit yang sedang kita hadapi, banyak orang yang berputus asa dengan apa yang dihadapinya, seakan semuanya sulit, sangat sulit, ia tak tahu apa yang harus dilakukan lagi, seakan tak ada lagi jalan yang bisa di lalui untuk lepas dan akhirnya berlari dari semua kondisi tersulit ini, bukankah hal ini terjadi ketika kita tak memahami diri sendiri, kita tak pernah faham alur hidup yang kita inginkan, kita tak faham seperti apa kelebihan yang kita miliki, kita tak faham kekuatan apa yang kita miliki, kita tak faham betapa sempurnanya Allah menciptakan kita dengan segala potensi  yang maha dahsyat yang kita miliki, kita tak faham apa yang menyebabkan kondisi tersulit itu terjadi pada kita, begitu banyak ketidakfahaman kiat dengan diri sendiri.

Sahabat, pernahkah kita sejenak untuk merenungi diri sendiri, dikeheningan malam yang lembut, hanya kita dan Dia yang hadir, mencoba menanyakan pada diri sendiri apa sebenarnya yang kita inginkan? apa hal yang membuat kita bahagia? apa kelemahan yang selama ini mengakar dalam diri kita? apa kelebihan yang menjadi kekuatan yang dimiliki? apa hal terindah yang ingin kita rasakan? apa hal yang sudah kita lakukan untuk orang-orang di sekitar kita? berapa banyak dosa yang sudah kita lakukan? berapa kebaikan yang sudah kita lakukan? tanyakan semua yang ada dalam diri kita, bisakan kita jawab, maka seharusnya kita bisa menjawabnya.

Bukan hanya ketika kondisi tersulit yang bisa membuat kita hilang arah, bukankah tidak sedikit orang yang diberi kenikmatan, bergelimang harta, jabatan dan semua yang seharusnya membbiat semuanya bahagia, tapi banyak yang justru tidak merasakan kebahagiaan hidup, yang ada hanya ketakutan, kegundahan dan kegersangan yang ada. Lalu apa yang membuat semuanya takut, kalau bukan karena tidak memahaminya diri sendiri.

Coba kita lihat ke luar sana, lihatlah anak-anak kecil yang bermain begitu riang dan cerianya ia bermain, menendang bola, memainkan boneka, tersenyum, tertawa, menari di tengah kebun bunga yang indah. Apa yang membuat mereka seperti itu? bukankah mereka bisa tersenyum, tertawa, bahagia karena mereka tahu apa yang bisa membuat mereka tersenyum, mereka tahu boneka amat lucu, bola amat berharga untuk dimainkan, bunga betapa menyejukkan dan tarian yang membahagiakan.

sahabat…cobalah kita fahami diri kita ini, banyak hal yang bisa kita lakukan, banyak hal yang sebenarnya kita inginkan, banyak hal yang tersimpan dalam diri kita dan belum kita temukan…. (to be continued)


Responses

  1. memang banyak diantara qita yang seperti itu,,,
    tapi satu hal yang pasti… janagn menjadikan ini semua hanya sepatah kata , kalimat ataupun bahkan tulisan yang dapat direnungi saja, tapi jadikan ia mengakar dalam jiwa,raga, dan perbuatan…
    itu hal yang terkadang manusia sulit mebuatnya terjdi…..
    ????

  2. […] Memaknai Untuk Akhirnya Memahami Memaknai Untuk Akhirnya Memahami […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: